MADMIE | PHOTOGRAPHER, FILMMAKER
COLORING SINCE 2010
round minus
round plus

Cerpen - Penghurung Pijar



       Jam di dinding nyaring berdenting delapan kali, memecah bening ruang rumah, menelusuri lubang angin jendela lalu tenggelam di beranda, tenggelam dek gerimis monsun yang turun tidak habis. Azim, teruna muda 19 tahun usianya berbaju pagoda, duduk di tengah beranda, di atas kerusi malas. Kerabat puru berokestra, malam menyapa. Rembulan menyorok malu, sang pungguk merengek rindu. Bayu laut menerpa deras, menggoyang rumput mengibas rambut, menderu laju ke arah rumah. Pintu terkuak kain pelikat terselak, pintu merempuh dinding kuat, Azim seolah direnjat. Azim yang terjaga dari lenanya membetulkan kain pelikatnya. Bunyi hujan makin perlahan, sisa hujan menitis dari atap genting satu-satu, menjejak-jejak air longkang, menggubah lagu berirama tidak sekata. Puitis.

      Azim mendongak kepalanya ke syiling, pandangan matanya berbinar, limpahan lampu pijar menusuk kornea, dikenyitnya mata. Kabur penglihatannya. Dicapainya kaca mata di sisi peha kanan, dipakainya. Makhluk kerdil gesit menari, merentang sayap mengitari lampu pijar berwarna jingga. Kelkatu berpesta.

      Bebayang kelkatu mengililingi dinding dan lantai beranda, besar sayapnya berkali ganda. Satu dua ekor jatuh di ribanya, di badannya, merayap-rayap di atas kulit. Azim rimas. Diringankan punggung, dipanjangkan lengan mencapai suis. Ruang beranda kelam, kerabat puru terdiam. Kelkatu yang takutkan kegelapan, saling tolak, saling berkejaran meluru sumber cahaya baru di pinggiran jalan. Lampu jalan dihurung pula. Azim, teruna muda berbaju pagoda, kagum dengan himmah mereka.

     "Lumrah kelkatu agaknya, obses akan cahaya." Desus hatinya. "Kan bagus kalau dilahirkan terus sukakan cahaya, macam kelkatu. Mungkin bukan takdirku untuk dilahirkan menjadi baik." Azim menyalahkan qadar ketentuan hidupnya. Dia tiba-tiba teringat akan murabbinya, teringat akan kawan-kawan halaqahnya, halaqah yang jarang-jarang dia hadiri.

     "Hati manusia ini umpama mentol yang terang secara fitrahnya, anggota badannya pula seperti kawanan kelkatu waktu musim hujan. Hati yang terang menarik anggota badannya untuk akur menurut telunjuk hidayahNya, mengejar redhaNya." Taujihat murabbinya tidak diberikan tumpuan sepenuhnya, separuh lagi perhatian ditumpukan kepada buah hatinya, buah muda yang berani dipetiknya sebelum sempat ranum. Azim mendengar, cuma dia terlalu asyik menghadap telefon, sibuk berbalas-balas mesej. Murabbinya berpura-pura tidak menghiraukannya lalu menyambung: "Adapun manusia yang terang hatinya, ganjaran pahala itu ibarat permata yang berkilau, redha Tuhannya adalah obsesinya, seperti kelkatu yang saling sodok, kelkatu yang tamak, saling menolak berebutkan cahaya. Bahkan seluruh jiwa raganya dan apa sahaja yang dimilikinya, sedia dikorbankan untuk Tuhannya, persis kelkatu yang sanggup 'syahid' kerana cahaya, kelkatu yang terkorban dek haba filamen yang menghangat."

      Murabbinya melihat satu-satu wajah mad'unya, memerhatikan setiap mimik muka, setiap gelagat mereka. Sempat dia melemparkan senyuman ke arah Azim sebelum menyambung lagi: "Cumanya, 'mentol' di dalam rongga dada manusia itu adakalanya bisa jadi malap, bisa jadi gelap kerana dosa pelakunya. Imam Tirmidzi meriwayatkan: "Seorang hamba apabila melakukan suatu dosa, dititikkan dalam hatinya satu titik hitam." 

      Adapun pendosa yang tegar dengan maksiatnya, maka bertambah-tambah gelaplah hatinya, berlepat-lepatlah mentolnya. Maka hilanglah punca anggota tubuhnya untuk mengikut cahaya iman, seperti kelkatu yang hilang arah dalam kegelapan. Maka berlompat rianglah syaitan melihat muslihatnya yang telah berjaya. Maka mudahlah syaitan memperhias amal perbuatannya, lalu al-hawaa menjadi telunjuknya, iblis sebagai imam yang diikutinya. Yang jelik kelihatan baik, yang hina kelihatan mulia. Kerana mata hatinya yang telah buta, nasihat manusia tiadalah diendahnya, kalam Tuhannya tiadalah meninggalkan kesan di jiwanya. Lalu dipalingkan hatinya.


سَأَصْرِفُ عَنْ آيَاتِيَ الَّذِينَ يَتَكَبَّرُونَ فِي الْأَرْضِ بِغَيْرِ الْحَقِّ وَإِن يَرَوْا كُلَّ آيَةٍ لَّا يُؤْمِنُوا بِهَا وَإِن يَرَوْا سَبِيلَ الرُّشْدِ لَا يَتَّخِذُوهُ سَبِيلًا وَإِن يَرَوْا سَبِيلَ الْغَيِّ يَتَّخِذُوهُ سَبِيلًا ذَٰلِكَ بِأَنَّهُمْ كَذَّبُوا بِآيَاتِنَا وَكَانُوا عَنْهَا غَافِلِينَ
"Aku akan memalingkan (hati) orang-orang yang sombong takbur di muka bumi dengan tiada alasan yang benar dari (memahami) ayat-ayatKu (yang menunjukkan kekuasaanKu); dan mereka (yang bersifat demikian) jika mereka melihat sebarang keterangan (bukti), mereka tidak beriman kepadanya, dan jika mereka melihat jalan yang (membawa kepada) hidayah petunjuk, mereka tidak mengambilnya sebagai jalan yang dilalui. Dan sebaliknya jika mereka melihat jalan kesesatan, mereka terus mengambilnya sebagai jalan yang dilalui. Yang demikian itu, kerana mereka mendustakan ayat-ayat Kami dan mereka sentiasa lalai daripadanya."

      Potongan ayat surah Al-A'raaf itu dialunkan murabbinya dengan penuh penghayatan, diikuti maknanya yang dibaca dengan intonasi yang penuh dramatik.

     "Masakan hati yang berdaki, yang tebal selaput jahiliyyahnya, hati yang rapat terkunci bisa serasi dengan ajaran Islam yang murni? Tidak hairanlah kalau ditunjukkan kepadanya ajaran Islam yang syumul, dirasakannya jumud, aneh pada anggapannya, kerana jiwanya bukan lagi beracuankan petunjuk yang lurus."

      Suara itu kedengaran amat jauh, di sebalik gunung, suara itu seolah datang menumpang kapal yang berlabuh. Gema suara murabbinya itu kembali berdesingan di gegendang telinga. Pengisian yang telah lama didengarnya dulu, pengisian yang tidak pernah pun berbekas di hatinya tiba-tiba meluru datang merobek dadanya, sum-sumnya juga turut merasainya. "Ah apakah disebabkan diriku yang selama ini berdosa?" Getusnya.

     "Ah Allah telah memalingkan aku, Allah telah meteraikan hatiku dengan tutupan yang berlapis-lapis, aku tak punya harapan lagi." Teriak benaknya. Azim memejam kelopak matanya rapat-rapat, ingin disambung lenanya, ingin dilupanya keserabutan yang menjalar, yang melilit tubuh. Namun memorinya seolah tidak mahu berputus asa, memorinya itu seolah berlarian di pembuluh darahnya, merentangi kotak fikirannya. Suara murabbinya kembali nyaring bergema: "Adapun kotoran minyak yang kental, sabun pencuci berupaya mengurainya, adapun pengilat lekar yang tahan sebarang cuaca, cecair thinner mampu melarutkannya, hati yang kotor pula?"

      Azim menengadah, diketahui jawapannya, cuma baginya sebelum ini jawapan itu kedengaran terlalu biasa, kedengaran amat klise. Tetapi tidak kali ini. Azim bungkam beberapa ketika, jauh termenung. Dibuka sedikit gulungan kain pelikat yang mengikat pinggang, diambil telefon bimbitnya dalam lipatan kain, dilakukannya sesuatu yang kalau diketahui teman lepaknya pastilah mereka mencelanya, kalau diketahui kekasih hatinya pastilah ditertawakannya. Dibukanya aplikasi Quran yang dimuat turun oleh murabbinya untuknya, aplikasi yang tidak pernah sekali pun dibeleknya. Dipilihnya satu surah secara rawak, dibacanya satu ayat. Azim, teruna muda berbaju pagoda, mendung mukanya, kelopak matanya banjir.

      Mendung perasaannya diselangi lagi dengan kalimat murabbinya: "Seorang hamba apabila melakukan suatu dosa, maka dititikkan dalam hatinya satu titik hitam, apabila dia meninggalkannya dan meminta ampun serta bertaubat, lalu dibersihkanlah hatinya itu." Murabbinya tersenyum manis. "Adapun hati yang kotor, tiadalah pelarut atau pencuci yang lebih baik daripada taubat nasuha!" Ujar murabbinya.

      Disematnya hadis yang dibaca murabbinya baik-baik dalam mindanya. Azim teruna muda, 19 tahun usianya, matanya bagaikan kolam tadahan. Dibacanya lagi potongan ayat surah an-Nahl yang dipilihnya secara rambang tadi berulang-ulang, bertatih-tatih bacaannya, maknanya ditenung lama.


خَلَقَ الْإِنسَانَ مِن نُّطْفَةٍ فَإِذَا هُوَ خَصِيمٌ مُّبِينٌ
"Dia menciptakan manusia dari air benih, (setelah sempurna kejadiannya), tiba-tiba menjadilah dia seorang pembantah yang terang jelas bantahannya."

      Azim, teruna muda 19 tahun usianya, tangisannya selebat gerimis monsun. Sedu-sedannya kian menghebat, esakannya membentur pagar takabbur di dalam dadanya. Deraian air mata membasahi muka, turun ke dagu menitis ke baju pagoda. Satu-satu dosanya dikenangnya. Dia hiba dia syukur, Tuhan Yang Maha Pengasih tiada merenggut jantungnya kala dia alpa dalam dosa, Tuhan Yang Maha Penyayang tiada pernah berputus-asa kala egonya meraja.

      Rembulan menebar cahaya, sang pungguk menggeletisnya gembira. Bayu laut memuput lembut, menderu damai membelai rumput. Azim, teruna muda duduk di tengah beranda, raut wajahnya tenang, gundah jiwanya hilang di atas tikar sembahyang. Terkumat-kamit mulutnya melafaz kalimah yang disenangi Ilahnya. "Astaghfirullah... astaghfirullah..."

-Madmie-

Lihatlah di sekelilingmu, tiada suatupun yang Allah ciptakan secara sia-sia, belajarlah dari sekelilingmu, kita belajar jadi hamba!

2 comments:

  1. Sabda Nabi s.a.w yang bermaksud: “Semua anak Adam itu melakukan kesalahan. Sebaik-baik pelaku kesalahan itu ialah mereka yang bertaubat” (Riwayat Ahmad, al-Tirmizi dan Ibn Majah)

    ReplyDelete
  2. sgt berseni madahnya!

    really love the rhymes in your words

    tapi paling penting, peringatan yg dpt menolak al-hawa'

    *thumbsup*

    ReplyDelete